Informasi & Berita

Apa itu BIM – Building Information Modelling ?

Apa itu BIM – Building Information Modelling

Apa itu BIM | Kita sudah agak jauh mengupas tentang BIM dan bagaimana BIM serta bagaimana interoperability nya serta interaksinya. Tapi belum sempat membahas tentang apa itu BIM, bagaimana definisinya dan seperti apa itu BIM.

Sebelumnya sudah sempat disinggung tentang BIM itu sekilas definisinya di artikel : Perbedaan BIM dan CAD, namun karena melihat demand / permintaan, maka akan kita bahas lagi khusus mengenai: apa itu BIM atau dalam bahasa Inggris “What’s BIM”. Let’s check it out.. !!!

Apa itu BIM

BIM adalah sebuah akronim, kepanjangan dari Building Information Modelling. BIM sangat sering dibicarakan pada akhir-akhir ini dan menjadi trend serta hype di dunia konstruksi Indonesia, tapi ketika ditanyakan apa maksud dan definisi dari BIM, maka akan didapati banyak perbedaan dari tiap-tiap orang yang ditanya tentang hal tersebut.

Beberapa akan bilang bahwa BIM adalah software, ada juga yang akan bilang BIM adalah 3D Virtual models dari sebuah bangunan dan sebagian lainnya juga akan bilang BIM adalah proses atau BIM tidak lebih dari koleksi semua data bangunan yang disusun dalam sebuah struktur basis data yang mudah diurutkan baik secara visual maupun numerik.

Jika kita kaji dalam Layman’s Term, BIM adalah ketika sudah berbicara tentang BIM atau masuk ke dalam term tentang BIM, maka semuanya akan dimulai dengan model digital 3D bangunan. Model ini, bagaimanapun juga jauh dari hanya sekedar geometri murni berikut tekstur yang bagus untuk visualisasi.

Model BIM sejatinya terdiri dari bagian-bagian bangunan aktual dan potongan-potongan yang digunakan untuk membangun sebuah bangunan. Elemen-elemen cerdas ini adalah prototipe digital dari elemen bangunan fisik seperti finding, kolom, jendela, pintu dan lain sebagainya yang kemudian memungkinkan kita untuk mensimulasikan bangunan dan memahami perilakunya melalui simulasi yang dilakukan secara digital dalam komputer dengan parameter lingkungan yang kita input sebelum konstruksi sebenernya dimulai.

Seiring dengan munculnya mobile teknologi seperti smartphone, tablet, portable device, VR dan AR, juga pemanfaatan sejenisnya untuk BIM, maka telah “keluar” dari lingkaran terdekat dari para Profesional.

Para klien, building owner dan operator (building management) mendapatkan semakin banyak akses ke model BIM melalui perangkat mobile mereka, bahkan tanpa perlu menginstall aplikasi / software / platform BIM terlebih dahulu.

ISO 19650: 2019 mendefinisikan BIM sebagai:
Penggunaan bersama representasi digital dari aset yang dibangun untuk memfasilitasi proses desain, konstruksi dan operasi untuk membentuk dasar yang andal untuk pengambilan keputusan(Use of a shared digital representation of a built asset to facilitate design, construction and operation processes to form a reliable basis for decisions)“.

Sedangkan, US National Building Information Model Standard Project Committee memiliki definisi berikut:
Building Information Modeling (BIM) adalah representasi digital dari karakteristik fisik dan fungsional sebuah fasilitas. BIM adalah sumber daya pengetahuan dan informasi bersama tentang sebuah fasilitas yang membentuk dasar yang dapat diandalkan untuk mengambil keputusan-keputusan selama siklus hidupnya; didefinisikan sebagai yang ada sejak awal konsepsi hingga pembongkaran.


(Building Information Modeling (BIM) is a digital representation of physical and functional characteristics of a facility. A BIM is a shared knowledge resource for information about a facility forming a reliable basis for decisions during its life-cycle; defined as existing from earliest conception to demolition)“.

Desain bangunan tradisional sebagian besar bergantung pada gambar teknis dua dimensi (rencana, ketinggian, bagian, dll). Membangun pemodelan informasi memperluas tiga dimensi ruang utama (lebar, tinggi dan kedalaman), menggabungkan informasi tentang waktu (disebut BIM 4D), biaya (BIM 5D), manajemen aset dan keberlanjutan (BIM 7D) dan lain-lain.

Oleh karena itu, BIM mencakup lebih dari sekedar geometri. Ini juga mencakup hubungan spasial, informasi geospasial, jumlah dan sifat komponen bangunan (misalnya, detail manufaktur) serta memungkinkan berbagai proses kolaboratif yang berkaitan dengan aset yang dibangun mulai dari perencanaan awal hingga konstruksi dan kemudian sepanjang masa operasinya.

BIM authoring tools menghadirkan desain sebagai kombinasi dari objek – tidak jelas dan tidak terdefinisi, generik atau spesifik produk, bentuk padat atau berorientasi ruang kosong (seperti bentuk ruangan), yang membawa geometri, relasi, dan atributnya.

Aplikasi BIM memungkinkan ekstraksi pandangan yang berbeda dari model bangunan untuk menggambarkan produksi dan penggunaan lainnya. Pandangan berbeda ini secara otomatis konsisten, didasarkan pada satu definisi dari setiap contoh objek.

Perangkat lunak BIM juga mendefinisikan objek secara parametrik; yaitu, objek didefinisikan sebagai parameter dan hubungan dengan objek lain sehingga jika objek terkait diubah, objek dependen secara otomatis juga akan berubah. Setiap elemen model dapat membawa atribut untuk memilih dan memesannya secara otomatis, memberikan perkiraan biaya serta pelacakan dan pemesanan bahan.

Baca juga : Software BIM Berbasis Web

Untuk para profesional yang terlibat dalam suatu proyek, BIM memungkinkan model informasi virtual untuk dibagikan oleh tim desain (arsitek, arsitek lansekap, surveyor, insinyur layanan sipil, struktural dan bangunan, dll.), kontraktor dan sub kontraktor utama serta pemilik / operator. Setiap profesional menambahkan data disiplin khusus ke model bersama – umumnya, model ‘gabungan’ yang menggabungkan beberapa model disiplin berbeda menjadi satu.

Menggabungkan model memungkinkan visualisasi semua model dalam satu lingkungan, koordinasi dan pengembangan desain yang lebih baik, peningkatan penghindaran dan deteksi bentrokan, dan peningkatan waktu dan pengambilan keputusan biaya.

Sejarah BIM

Konsep BIM telah ada sejak tahun 1970-an. Alat perangkat lunak pertama yang dikembangkan untuk memodelkan bangunan muncul pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, dan termasuk produk workstation seperti Chuck Eastman Building Deskripsi System and GLIDE, RUCAPS, Sonata, Reflex dan Gable 4D Series.

Aplikasi awal dan perangkat keras yang diperlukan untuk menjalankannya cukup mahal. Hal ini menjadi halangan dan membatasi adopsi luas.

Baca juga : Tips Memilih Hardware BIM

Istilah ‘model bangunan’ (dalam arti BIM seperti yang digunakan saat ini) pertama kali digunakan dalam makalah pada pertengahan 1980-an: dalam makalah tahun 1985 oleh Simon Ruffle akhirnya diterbitkan pada tahun 1986, dan kemudian dalam makalah tahun 1986 oleh Robert Aish, kemudian di GMW Computers Ltd, pengembang perangkat lunak RUCAPS – merujuk pada penggunaan perangkat lunak di Bandara Heathrow London.

Istilah BIM (Building Information Modelling) pertama kali muncul dalam makalah tahun 1992 oleh G.A. van Nederveen dan F. P. Tolman. Namun, istilah Building Information Model dan Building Information Modeling (termasuk keduanya dalam akronim BIM) tidak menjadi populer hingga 10 tahun kemudian.

Pada tahun 2002, Autodesk merilis sebuah buku putih berjudul Building Information Modeling, dan vendor perangkat lunak lain juga mulai menyatakan keterlibatan mereka di lapangan.

Dengan menerima sumbangan dari Autodesk, Bentley Systems dan Graphisoft, plus pengamat industri lainnya, pada tahun 2003, Jerry Laiserin membantu mempopulerkan dan membakukan istilah ini sebagai nama umum untuk representasi digital dari proses pembangunan.

Memfasilitasi pertukaran dan interoperabilitas informasi dalam format digital yang sebelumnya telah ditawarkan di bawah terminologi yang berbeda oleh Graphisoft sebagai “Virtual Building”, Sistem Bentley sebagai Integrated Project Models, dan oleh Autodesk atau Vectorworks sebagai Building Information Modeling.

Peran perintis aplikasi seperti RUCAPS, Sonata dan Reflex telah diakui oleh Laiserin, serta Royal Academy of Engineering-UK.

Karena kerumitan dalam mengumpulkan semua informasi yang relevan ketika bekerja dengan BIM, beberapa perusahaan telah mengembangkan perangkat lunak yang dirancang khusus untuk bekerja dalam kerangka kerja BIM.

Aplikasi ini berbeda dari alat perancangan arsitektur seperti AutoCAD dengan memungkinkan penambahan informasi lebih lanjut (waktu, biaya, detail pabrikan, keberlanjutan, dan informasi pemeliharaan, dll) ke model bangunan. Karena Graphisoft telah mengembangkan solusi semacam itu lebih lama daripada para pesaingnya, Laiserin menganggap aplikasi ArchiCAD-nya sebagai “salah satu solusi BIM paling matang di pasar”.

Setelah diluncurkan pada tahun 1987, ArchiCAD dianggap oleh beberapa orang sebagai yang pertama. Implementasi BIM, karena merupakan produk CAD pertama pada komputer pribadi yang mampu membuat geometri 2D dan 3D, serta produk BIM komersial pertama untuk komputer pribadi.

Baca juga : Archicad, Sketchup atau Revit, Pilih mana ?

Nahh.. sudah lengkap yaa.. apa itu BIM dan bagaimana sejarahnya ? Soo.. BIM sekarang, BIM nanti dan BIM teruss.
(PAD-1)

Related Articles

Back to top button